14.5.11

cursed me

Dua minggu aye tidak pulang kerumah dan 2 minggu pula aye tidak menegur sapa kedua orang tua aye. semua berawal dari perbedaan pendapat antara aye dengan bapak aye yang sudah berumur 58 tahun itu.

Dengan memikul pekerjaan yang menurut aye adalah pekerjaan yang sangat berat. dia bekerja tanpa ada waktu istirahat yang diinginkan beberapa pekerja berat lain. Dia sangat berambisi sekali untuk mencerdaskan anak-anaknya. Beberapa waktu yang lalu, bapak aye bebincang dengan aye pada suatu sore menjelang maghrib. dia berkata "nak, bapak ingin kamu meneruskan kuliah kamu ke tingkat yang lebih tinggi" (saat ini aye masih berkuliah di perguruan tinggi negeri UNAIR jurusan D3 PERPAJAKAN). maksud bapak aye adalah, dia ingin aye meneruskannya ke strata satu atau S1. saat itu aye hanya diam dan tidak menghiraukan perkataannya.

Hingga pada hari minggu yang gelap karena mendung, aye berniat mau balik kekosan seperti biasanya. kebetulan sekali pada saat itu aye berhasil membangun sepeda baru yang lagi trend di mana mana.

ini adalah sepeda aye, Fixie :

aye bergegas mempacking sepeda itu untuk dibawa kekosan yang tujuannya yaitu untuk menjadi transportasi aye  berangkat kekampus naik sepeda. Mungkin saat itu aye lagi pusing dengan cara membawa sepeda itu. stres pun melanda aye. beberapa menit kemudian bapak aye datang untuk memberi saran pada aye bagaimana cara membawa sepeda itu untuk dibawa dikosan, maklum aye dari rumah kekosan naik sepeda motor. sepeda motor itu adalah sepeda kakak aye yang perempuan yang baru sekitar 4 bulanan dia membelinya. tidak mau mengambil resiko beret atau lecet di motor tersebut bapak aye melarang aye membawa sepeda Fixie baru aye untuk dibawa kekosan. dimana sebelumnya aye tidak pernah memiliki sepeda ontel sebelumnya, maka bahagialah aye, aye tidak mau tau apa akibatnya, pokoknya aye ingin segera membawa sepeda ontel itu untuk dibawa kekosan.

akibatnya ada sedikit percekcokan diantara bapak dan anaknya, dimana anak selalu ingin menang dengan kemauannya sendiri. berhubung bapak aye ini orangnya sangat tempramen tinggi dan aye sendiri yang lagi stres, bingung buat mempacking sepeda tersebut, kita pun bertengkar hebat diteras rumah tepat pada saat adzan maghrib berkumandang, mimi aye datang untuk melerai kemelut diantara aye dan bapak aye. mimi yang dirumah betugas selalu menjadi ibu yang super untuk memecahkan persoalan keluarga tidak bisa apa apa dengan situasi yang sangat panas itu.

Dengan emosi yang sangat tinggi aye membongkar semua part sepeda Fixie aye yang sudah terpacking disepeda motor kakak aye. aye merakit kembali sepeda aye dengan maksud untuk membawa sepeda ontel itu langsung kekosan atau di gowes dari rumah menuju kosan. dengan muka gahar dan bercucuran keringat yang setelah selesai merakit ulang sepeda ontel aye. aye mengemas baju dan beberapa kebutuhan lagi untuk dimasukan ke tas punggung aye.

tanpa pamit aye ambil sepda ontel aye.
tiba tiba mimi datang dengan menarik sepeda ontel aye dengan maksud untuk menghentikan aye yang akan pergi. disitu aye dan mimi saling tarik menarik sepeda ontel aye. dengan memeteskan air mata mimi aye berkata

" dari pada begini mending adik bunuh mimi saja, supaya mimi tidak merasakan lagi pertengkaran kalian"

dimana saat itu sangat aye langsung bingun, apa yang aye lakukan sebenarnya sampai mimi aye menangis dan memohon untuk membunuh dirinya? apa yang aye telah perbuat?

mendengar jeritan mimi, bapak aye keluar dan dengan suara yang sangat memelas untuk membujuk aye untuk memurungkan niat aye yang akan pergi dari rumah.

aye pada saat itu bingung. tidak bisa berpikir panjang, aye berusaha  menarik dengan paksa sepeda ontel aye yang dipegang erat oleh mimi tersebut. mimi aye menjerit histeris sambil menangis keras. dengan sekuat tenaga aye lari dan menaiki sepeda ontel aye.

mulailah petualangan aye dengan sepeda ontel aye. didepan gerbang komplek aye, aye tersadar kalau aye gak bawa kunci kos. aye bingung, dengan pikiran yang sempit aye tetap mengayuh sepeda aye. sesampai didepan swalayan indomaret aye berhenti untuk berpikir dengan jernih.
apa yang aye lakukan ini? ini adalah perbuatan tolol dan perbuatan orang yang tidak mempunyai otak untuk kabur dari rumah. didepan swalayan itu aye sempat ingin pulang dan meminta maaf kepada mereka (orang tua aye). namun pikiran itu hilang dengan emosi aye yang masih tinggi pada saat itu.
dengan bekal air minum pocary sweet yang aye beli pada swalayan tersebut ay meneruskan perjalanan. aye bingung mau pergi kemana. mau kekosan tapi gak bawa kunci. bodohnya aye..

tak jauh dari aye beristirahat diindomaret hujan yang sangat lebat turun dengan tanpa peringatan. aye berusaha mencari tempat berteduh. lama sekali menunggu hujan berhenti. waktu menunjukan pukul 8 malam. ay tetap bersabar menunggu hujan reda, sekitar pukul setengah 11 hujan pun mulai melemah. hanya rintik rintik.
pada saat hujan turun dengan lebatnya aye memutuskan untuk tujuan kekos.
dari rumah aye yang didaerah gresik untuk sampai kekosan jarak yang harus ditempuh adalah sekitar 80KM. dengan jalan yang sudah aye tempuh ini. masih 1/4 jalan, jadi untuk bisa kekosan yang harus aye tempuh kurang 3/4 lagi. dengan jalan yang sangat basah dan hampir tergenang banjir aye mengayuh sepeda ontel aye dengan lambat, supaya cipratan air yang terjadi akibat roda yang berputar tidak terkena celana dan ransel aye.
sekitar 2 jama aye mengayuh dengan lambat, waktu menunjukan pukul 1 dini hari sampailah aye dikosan.
dengan keadaan compang camping dan bokong yang lecet akibat sadel yang cukup keras aye berusah membuka paksa pintu kamar aye. dengan keadaan yang terpaksa otak jauh lebih baik untuk diajak bekerja sama. terbukalah pintu aye itu.
segera menghabiskan pocary sweet yang tinggal seteguk kemudian aye melepaskan lelah dengan mandi dan segera tidur panjang.

continued...

1 comments:

Sabbir Ahmed on June 23, 2012 at 11:24 AM said...

Thank You..Gsmmb
Gsmallfree

Post a Comment

 

Sii Martrio Copyright © 2010 Menggila is Designed by *=OkKy.JeLy=* for Blogger